Waspada! Penipuan Berkedok Seragam BUMN!

Canggih penipu jaman sekarang itu. Pake kwitansi dan cap yang meyakinkan segala!
Baru tadi sore ini Neko kena tipu ama Bapak-bapak yang ngaku kalo doi dari PLN. Jadi tadi pas Neko lagi sendirian di rumah (bokap-nyokap pergi), tiba-tiba aja ada yang bunyiin gembok pagar (secara rumah Neko nggak ada belnya, coz takut diisengin ama anak-anak kampung sebelah . Jadi kalau ada tamu, mereka ngetok-ngetok gembok ke pagar deh). Pas, Neko buka ada dua orang berdiri di depan pintu. Satu pelanggan gas elpiji (ayah Neko buka usaha sebagai agen gas elpiji 3 kg), satu lagi orang yang nggak Neko kenal. Orangnya memakai kostum yang serba hitam-hitam: jaket kulit hitam, helm hitam, celana hitam, sarung tangan hitam, sampai kumisnya pun hitam. Belakangan Neko baru ngeh kalau hati nih orang juga hitam. 

Si pelanggan gas bilang kalau dia bau beli 3 tabung gas elpiji. Wah lumayan nih. Biasanya orang cuma beli satu-satu gitu. Neko pun segera melayani pesanan dengan penuh sukacita (walau harus ngangkat tabung-tabung yang beratnya naujubilee itu...). Selesai melayani pembeli gas, Neko beralih ke bapak yang serba hitam itu. Neko pikir dia mau beli pulsa atau apa. Trus dia ngaku kalau dia dari PLN. Ya udah Neko bukain. pagar deh. Karena biasanya memang ada petugas PLN yang mengecek besarnya meteran listrik untuk kemudian dilaporkan. Jadi untuk membantu pelanggan PLN dalam membayar tarif akhir bulan nanti (mungkin biar nggak bisa boong hehehe)
"Yang beginian ini 40 ribu?!" gelegar ayah Neko
Tapi ternyata dia nggak masuk buat meriksa meteran listrik. Malah dia nyerahin satu papan jelek kaya di samping ini, nyuruh Neko ngasihin ke ortu Neko en doi bilang tuh barang kudu dipasang mulai hari Rabu... Dengan polosnya Neko terima itu papan... Neko saat itu benar-benar ngira kalau tuh papan emang dari PLN...

Trus si Bapak tiba-tiba ngeluarin kuitansi seperti yang ada di atas itu. Karena ada stempelnya, Neko mengira itu asli. Bapak itu minta 40 ribu sebagai uang pembayaran tuh papan. Dan dodolnya...NEKO LAGI-LAGI PERCAYA! 40 Ribu hasil pembayaran tiga tabung gas itu pun berpindah tangan. Neko sempat berpikir, "Kok papan gini aja mahal banget yah? Dasar PLN..."

Sempat juga berpikir untuk segera SMS ortu Neko buat nanya. Tapi entah kenapa tidak Neko lakukan saat itu. Rasanya blank. Ketika si Bapak itu pergi, entah kenapa Neko juga punya pikiran untuk mencatat plat nomor motor si Bapak... Tapi hal itu juga akhirnya nggak Neko lakukan! Mungkinkah si Bapak saat itu menggendam Neko???

Hasilnya bisa ditebak, pas ortu pulang en ngeliat tuh papan beserta kuitansinya di atas meja setrika, Neko langsung dimarahin habis-habisan!

"Gimana sih?! Katanya udah dewasa, tapi masak bisa dibohongin ama orang model begini?!" gelegar Ibu dan Ayah Neko. Jelas aja mereka muntap, hasil penjualan 3 tabung gas melayang cuma gara-gara sepotong papan nggak berarti...TERLALU!

Ternyata tuh orang pernah datang ke rumah sebelumnya en nawarin nih papan dengan harga 10 ribuan, en langsung diusir ama ayah Neko! Eh sekarang malah dia dapet 40 ribu dari anaknya! SUCK! Neko benar-benar ngerasa bersalah ama ortu Neko. Tapi...apa mau dikata saat itu Neko juga lagi bokek en nggak bisa ngeganti tuh duit (melas banget, segitu aja ga punya...=_=). Neko nggak tahu kalau ada kasus macam ini di rumah. Secara belakangan keluarga jarang beli koran. Neko jarang nonton TV pula coz kesibukan PPL, kuliah, dkk... Karena Neko pulangnya sering sore-sore, Neko juga nggak pernah ada di rumah ketika keluarga sedang membicarakan kasus-kasus semacam ini...

Ternyata kejadian yang kaya gini sering terjadi. Ada aja orang yang datang ke rumah dengan memakai seragam dinas resmi dan memaksa keluarga korban untuk membeli entah meteran listrik, regulator kompor gas, sampai bubuk abate yang dijual 10 ribuan (padahal aslinya paling cuma 1500-an. Padahal. yang beginian jelas nggak ada dalam program pemerintahan. Lagian, layanan sosial kok maksa??? Jadi kalau ketemu yang kaya gini, mendingan langsung diusir aja deh, Gan! Jangan sampai dia masuk rumah...

Miris...benar-benar miris... Kira-kira apa tindakan dari dinas BUMN yang asli ya, kalau mereka tahu pelanggan-pelanggannya dikadalin kaya gini... Nasib jadi rakyat kecil yang polos...

I won't be deceived for next time! Huhuhuhu T-T

Previous
Next Post »
Thanks for your comment

Google+ Followers