[PUBLISHED WORK] ARJUNA IN LOVE (Promotional Ver. For Gramedia Writing Project 2)

Kover abal-abal untuk Arjuna in Love.
Gambarnya tentu saja ambil dari art Hikaru Shidou Magic Knight Rayearth-nya CLAMP


            Namaku Arjuna. Panggil saja Juna. Kalo kalian berpikir bahwa aku cowok, kalian salah besar! Ya, karena sebenarnya aku perempuan. Heran ya, kok cewek bisa punya nama dari salah satu ksatria Pandhawa, Arjuna, yang notabene laki-laki.

            Begini ceritanya, pas mamiku hamil, papiku pingin banget punya anak laki-laki. Biar punya teman main sepakbola katanya. Apalagi mendukung dengan mengatakan kalau detak jantungku keras banget kayak anak laki-laki. Ih, sok tau banget deh, padahal detak jantungku yang keras itu kan karena aku gregetan pingin segera keluar dari perut mami (he...he...). Yah, maklumlah, teknologi dulu kan belum secanggih sekarang yang bisa mendeteksi jenis kelamin janin dengan akurat. So, papi pun dengan semangat beli mobil-mobilan, robot-robotan, tamiya, pokoknya all about boy stuffs deh!

               Dan begitu aku lahir, eng ing eng...DUAR!!! (pake soundeffect ah, biar lebih dramatis)

        Dokter muda yang membantu proses kelahiranku itu berkata dengan wajah sumringah, “Selamat, Pak. Bayi Anda pere....”

           “DOK, ANAK SAYA KOK GAK ADA 'ANU'NYA?!!” jerit papi begitu melihat wujud anaknya.

                 “Maaf Pak, tapi anak Anda ...”

                Papi memotong tak sabar, “Dokter ini gimana sih, masa 'anu' anak saya bisa ketinggalan di rahim?!! Trus masa depan anak saya gimana Dok, gimanaaa?!”

            “Maaf Pak, tapi dalam ilmu kedokteran tak ada anak perempuan normal yang ber'anu'!” tegas si Dokter gregetan.

              “A-anak s-saya pe-perempuan, Dok?!” Papi melongo bloon.

            “Yoi!” jawab si Dokter slengean. Papi langsung terkulai lemas.

            Well, apa boleh dikata. Nasi sudah menjadi bubur dan bubur sudah ditambahi kecap dan ayam, siap disantap. Aku yang terlanjur lahir gak mungkin dimasukin lagi ke perut buat diproses ulang. Akhirnya ortuku pun pulang dari rumah sakit dengan membawa bayi cewek imut dengan riang gembira. Papi pun akhirnya bisa menerima kenyataan kalo anaknya itu memang tak ber'anu' huahahuahaha.

            Biar begitu papi ngotot ngasih aku nama Arjuna. Katanya biar ntar gede aku jadi ganteng. Awalnya mami menentang, wong anak perempuan kok dikasih nama cowok? Tapi akhirnya mami pun mengalah dan menambahkan embel-embel 'wati' di belakang namaku pada akte kelahiranku. Biar masih ketauan kalo cewek, katanya. Seperti Wawan jadi Wati. Peragawan jadi peragawati. Aming jadi Amingwati. Perawan jadi perawat...LHO! Dan jadilah namaku Arjunawati.

            *****

Hmm... cerpennya masih kurapikan lagi biar lebih enak dibaca ya.  

Alhamdulillah cerpen ini diterima di majalah KAWANKU no.14/2007. Ngirim pas SMA kelas 3, keterimanya pas kuliah hehehe... Ini ilustrasinya...

 Waktu itu, masih pakai nama "Kawaii Neko" ^_^

Ini cover dari majalah yang memuat cerpen Neko hehehe....



Oh ya, kayaknya nanti aku ingin melanjutkan cerita ini, tapi dengan konflik yang lebih dewasa. Arjuna dan Andi masih berpacaran dan bahkan sudah tunangan. Di cerita berikutnya mereka sudah jadi mahasiswa. Arjuna masih harus menghadapi stigma orang yang melihatnya aneh karena mau berhubungan serius dengan pemuda yang kemayu. Arjuna dan Andi cuma dua dari tokoh-tokoh lainnya. Nantinya cerita ini akan berpusat pada isu-isu gender. Hehehe, terinspirasi dari kedekatanku dengan organisasi KOJIGEMA tahun lalu.

Ngomong-ngomong kalau nggak ada aral-melintang ingin sekali rasanya Arjuna in Love kukomikkan. Kalau dibaca-baca, kebanyakan cerpenku sangat visual untuk dijadikan komik lho. Hmm semoga mimpi ini akan segera tercapai.
Previous
Next Post »
Thanks for your comment

Google+ Followers