[PUBLISHED WORK] MY SWEET ERROR GIRL (Promotional For Gramedia Writing Project 2)




          
             PLAK! 

            Aries terbelalak. Cap tangan kemerahan tercetak jelas di pipi kanannya. Serasa mimpi. Pagi-pagi sudah dihadiahi 'tabokan manis'. Pelakunya cewek cantik lagi!

            “Jadi loe yang namanya Aries ya?!” bentak Virgo galak, matanya menyorot tajam segarang banteng Spanyol. Saat itu mereka masih belum saling mengenal.

            Karena masih shock, Aries cuma bisa mengangguk pelan.

            “Ooh, ini buaya jadi-jadian yang berani mainin sohib gue! Kurang ajar banget loe! Emang loe kecakepan apa sampe berani mainin cewek?! Denger ya, sekali lagi loe berani kurang ajar ama Wulan, gue laporin loe ke rektor biar di-DO! Loe tau nggak, bokapnya Wulan tuh Oom dari sahabat  tetangga kakak angkatnya Pak Rektor tau! Loe macem-macem, nasib loe bakalan sreeeet!” Virgo membuat gerakan memenggal leher dengan tangannya.

            Aries langsung berdiri dari kursinya. “Sori ya Mbak!” ia balas membentak. “Pertama, loe sudah nampar gue. Kedua, loe sudah bentak-bentak gue di depan umum. Ketiga, loe sudah nuduh gue yang nggak-nggak. Terakhir, loe sudah ngancem gue. Gini-gini gue anak hukum, tau! Loe bisa gue tuntut dengan tuduhan pencemaran nama baik dan perbuatan tidak menyenangkan!

            “Dan gue sama sekali nggak kenal sama yang namanya Wulan!” sergah Aries gusar.

            Namun, Virgo tetap tak gentar. “Oh, loe mau nuntut gue?! Ayo tuntut! Tuntut aja kalo berani! Loe nuntut, gue kentut sampai loe semaput! Dasar pengecut! Bau kecut!” semprotnya ganas. Padahal tingginya aja cuma sedada Aries.

            Mahasiswa lain mulai semakin banyak mengerumuni mereka. Bisik-bisik terdengar seperti dengung tawon. Sebagian terkikik. Mumpung ada tontonan gratis. Lumayan, itung-itung buat hiburan di tengah masa ujian yang menjemukan!

            Sebelum dua makhluk lain jenis itu mulai baku hantam, seorang cewek mungil bertampang polos meyeruak dari kerumunan. Tergopoh-gopoh ia langsung menghampiri dua orang yang sedang memancarkan aura peperangan itu.

            “Vir-vir! Aduh loe salah orang!” bisiknya panik.

            “M-maksud loe? Yang namanya Aries yang anak hukum tuh yang ini kan?” Virgo menunjuk Aries dengan panik. Hilang sudah sikap galak yang dipamerkannya beberapa menit yang lalu.

            “Ya ampun, Vir! Namanya memang sama-sama Aries, fakultasnya juga sama-sama hukum. Tapi yang gue maksud tuh Daniel Ariesta! Yang loe bentak-bentak ini mah, Aries Vega! Ketua BEM kita!”

 8 Mei 2007

Lagi, karena naskah ini kuikutkan ke Gramedia Writing Project 2, (lagi-lagi buat syarat doang hehehe), cerita ini terpaksa kupotong di sini. Lanjutannya, baca di link di bawah ini ya:


Alhamdulillah cerpen ini diterima di majalah KAWANKU no.28 27 Agst-10 Sep 2008. Hehehe...  Cerpen ketigaku yang berhasil dimuat di mass media. Ini ilustrasinya.. 


Aku paling suka sama ilustrasi cerpenku yang ini. It's much better kalau dibandingin sama ilustrasi cerpen "Arjuna In Love" yang dimuat di majalah yang sama, setahun yang lalu. Iiih... Jadi pingin dimuat di majalah Kawanku lagi biar bisa diilustrasi ama ilustrator di atas; Oh ya waktu itu masih pakai nama "Kawaii Neko"

 Ini cover majalah yang memuat karya Neko... vokalis Jonas Brother. Ca'em banget deh 



Ada hal yang menarik waktu cerpen ini dimuat. Seperti yang kamu lihat Virgo dan Aries dalam cerita di atas digambarkan sebagai mahasiswa, dimana Aries berasal dari Fakultas Hukum dan menjabat sebagai ketua BEM (Senat). Tapi, ketika cerita ini dimuat, editor Kawanku mengubah mereka berdua menjadi anak SMA, dan jabatan Aries "turun tingkat" menjadi Ketua OSIS! Huahahha...


Oh, aku baru ngeh kalau Kawanku ternyata buat konsumsi anak SMA (habis dulu Mbak-Mbak kosanku yang udah mahasiswi masih ngonsumsi Kawanku sih hehehe). Baik banget tuh editor, menyesuaikan ceritaku biar bisa dimuat di majalah ini. Thanks a lot! Ahaha...
  
Previous
Next Post »
Thanks for your comment

Google+ Followers